“Khalifah” Favorit Pilihan Penonton Perancis

gambarkeren.info
Film Khalifah

LONDON, KOMPAS.com–Film Indonesia “Khalifah” karya sutradara Nurman Hakim berhasil memperoleh penghargaan “Prix du Publique” yaitu  film favorit pilihan penonton dalam penyelenggaraan  Festival International des Cinemas d’Asie (FICA) 2012 yang digelar di di Vesoul, Perancis.

Film Khalifah bercerita mengenai kisah perjalanan perempuan Indonesia bernama Khalifah semenjak hidup berumah-tangga dengan pria Muslim “misterius” bernama Muhammad Rasyid yang minta ia mengunakan cadar,  ujar Minister Counsellor Pensosbud KBRI Paris, Arifi Saiman kepada ANTARA London, Jumat.

Dikatakannya film Khaifah karya sutradara Nurman Hakim yang diputar selama dua hari berhasil memperoleh penghargaan Prix du Publique (Film Favorit Pilihan Pemirsa, sementara film karya Nurman Hakim sebelumnya  Pesantren menjadi film pemenang FICA di tahun 2009 untuk kategori film terbaik.

Dalam acara pemutaran perdana film Khalifah dihadiri sekitar 300 penonton dari kalangan pemerhati/kritikus film baik dari Perancis maupun dari luar Perancis termasuk Direktur Festival Jean-Mare Therouanne.

Penyelenggaraan  18ème Festival International des Cinémas d¿Asie (FICA) di Vesoul, Perancis, khusus untuk film Asia diikuti sekitar 90 judul film yang terbagi dalam kategori film kontemporer dan film documenter berlangsung dari 14 hingga 21 Februari lalu.

Koordinator Fungsi Pensosbud KBRI Paris Arifi Saiman mengawali pemutaran film Khalifah, menyampaikan bahwa partisipasi film-film Indonesia dalam festival film FICA di Vesoul merupakan bagian dari diplomasi kebudayaan Indonesia.

Keikutsertaan film Khalifah sekaligus momentum penting untuk membangun dan meningkatkan sikap saling pengertian tentang nilai budaya suatu bangsa khususnya nilai budaya Indonesia melalui media film, ujarnya.

Film yang dibintangi oleh aktor Indra Herlambang ini menceritakan mengenai perjalanan hidup sosok perempuan Indonesia bernama Khalifah khususnya semenjak hidup berumah-tangga dengan seorang pria muslim misterius bernama Muhammad Rasyid.

Pernikahan tersebut telah membawa perubahan tersendiri bagi sosok kehidupan Khalifah yang diantaranya digambarkan melalui keputusan yang diambilnya untuk meluluskan permintaan suaminya untuk mengenakan cadar (burqa).

Menurut Arifi Saiman, film Khalifah mendapat tanggapan sangat positif dari kalangan penonton. Hal ini tampak dari antusiasme penonton pada saat sesi dialog interaktif seusai penayangan film dengan aktor Indra Herlambang tentang karakter peran yang dimainkannya sebagai sosok pria Muslim yang misterius.

Keingintahuan penonton dalam konteks ini antara lain didorong oleh kesengajaan sutradara Nurman Hakim yang memberikan ruang terbuka kepada penonton untuk menyimpulkan sendiri sisi kehidupan sosok suami wanita bernama Khalifah yang sarat misteri serta memiliki dua identitas nama yang berbeda, salah satunya menggunakan nama Muhammad Rasyid.

Secara umum film Khalifah berhasil menarik perhatian pengunjung FICA tahun 2012. Relatif besarnya perhatian pengunjung festival terhadap film garapan sutradara Nurman Hakim ini menunjukkan keingintahuan para pengunjung dalam upaya memperoleh gambaran secara utuh tentang Islam.

Arifi Saiman mengatakan film Khalifah bukan satu satunya film Indonesia yang berpartisipasi dalam penyelenggaraan FICA di Vesoul sejak tahun 1998.

Tercatat sebanyak sebelas judul film Indonesia yang mengikuti festival ini, yaitu Le Ciel est mon toit (Langitku rumahku) karya sutradara Slamet Rahardjo (1996), Canons retournés karya sutradara Eros Djarot (1998), Feuille sur un oreiller (Pasir berbisik) karya sutradara Garin Nugroho (1999, 2001) dan Poète emprisonné (2001).

Le Télégramme karya sutradara Slamet Rahardjo (2001), , Joni¿s promise (Janji Joni) karya sutradara Joko Anwar (2006), Pesantren karya sutradara Nurman Hakim (2009).

Sementara di tahun 2010 Indonesia mengirimkan tiga film yaitu “What’s the Point” karya sutradara Iwan Setiawan, Jamila and the President karya sutradara Ratna Sarumpaet dan  Effort for Love karya sutradara Ani Ema Susanti.

Film Pesantren karya sutradara Nurman Hakim berhasil menjadi film pemenang FICA Tahun 2009 untuk kategori film terbaik.  Sementara itu, film Khalifah berhasil memperoleh penghargaan Prix du Publique (Film Favorit Pilihan Pemirsa) pada FICA Tahun 2012.

Posted on Februari 25, 2012, in National News, Selebriti. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: