Rano: Raka Jangan Takut, Aku Ini Ayahmu

MARIA NATALIA Wakil Gubernur Banten, Rano Karno (kanan), menunjukkan foto putranya, Raka Widyarma, yang disimpan di ponsel kepada para wartawan dalam jumpa pers di kediamannya di kawasan Cinere, Sabtu (10/3/2012) malam. Didampingi ayah kandung Raka, Piter Hidayat (kiri), Rano menceritakan perihal peristiwa penangkapan Raka oleh polisi terkait kepemilihan pil ekstasi.

JAKARTA, KOMPAS.com – Rano Karno mengungkapkan kegundahan hatinya setelah anaknya Raka Widyarma (20) mendekam dalam tahanan Polres Bandar Udara Soekarno-Hatta. Menurut Rano, ini klimaks dari depresi Raka yang dihadapinya sejak duduk di bangku SD.

Saya mau dia yang mengucapkan adzan di telinga saya. Saya ingin anak saya sembuh.

Raka adalah anak angkat Rano. Ia diadopsi sejak satu minggu setelah dilahirkan dari keluarga sahabat Rano, Piter Hidayat. Selama sekitar 18 tahun Rano menyimpan rahasia itu dan berusaha menyatakan pada Raka bahwa ia adalah anak Rano.

Namun, kata Rano, ia juga tidak bisa menutupi obrolan di luar sana. Kabar bahwa Raka bukan anaknya tersebar hingga ke teman-teman Raka. Teman-teman Raka di sekolahnya sering mengejek Raka. Putra Rano yang introvert ini kemudian memendam kesedihannya bertahun-tahun.

Rano mengaku ia dan keluarga sempat membawa Raka ke psikiater karena kecenderungan emosinya labil, mudah stres. Raka diberikan semacam obat penenang dari dokter agar kondisi kejiwaannya tetap tenang dan tidak mudah depresi. Rano tahu anaknya stres dan mencari pelarian. Ia mengaku berusaha untuk membuat anaknya tak terpojok. Ia memahami betul apa yang dirasakan Raka selama bertahun-tahun.

“Saya dan istri saya memang tidak dikaruniai anak. Ini di samping saya adalah ayah kandung dari Raka. Raka adalah anak angkat saya, anak sahabat saya. Dia (Raka) depresi berat, karena banyak mendapat ledekan, tapi saya selalu yakini dia, kamu adalah anak saya,” ujar Rano dengan mata berkaca-kaca saat jumpa pers di rumahnya di kawasan Cinere, Jakarta Selatan, Sabtu (10/3/2012) malam.

Di sampingnya duduk Piter Hidayat, ayah kandung Raka yang lebih banyak menunduk. Dua tahun lalu, kata Rano, ia akhirnya menceritakan pada Raka perihal Raka bukan anak kandungnya. Meski demikian, Rano mengingatkan anaknya bahwa ia tetap menjadi anak Rano yang akan menggantikannya suatu saat nanti.

Dalam peristiwa ini, Rano mengatakan, ia ingin anaknya tahu bahwa keluarga tetap akan mendukungnya untuk sembuh dari ketergantungan narkoba.

“Saya ingin support anak saya Raka. Saya tidak pernah takut dukung dia. Dia harapan saya, calon pengganti saya ketika saya tidak ada. Ini berat, tapi saya harus hadapi. Raka jangan takut. Aku ini ayahmu. Sampai kapan pun kamu anakku, kamu tanggungjawabku,” tutur Rano.

Ia mengatakan, karena stres Raka sempat beberapa kali menyayat tangannya. Ia juga dua kali mengalami kecelakaan mobil, karena mengendarai mobil saat stres. “Kawan-kawan media senior sudah tahu dari dulu bahwa Raka bukan anak saya. Tapi saya minta agar tidak dipublikasikan karena kondisi Raka seperti itu. Saya tidak ingin Raka sedih dan terus berlarut-larut depresi,” ujarnya.

Melihat kondisi anaknya saat ini, Rano menyatakan siap untuk memberikan kesaksian untuk anaknya di pengadilan. Ia menyatakan anaknya memang salah, tapi ia mengerti apa yang dirasakan anaknya bertahun-tahun, meski ia berusaha menyakinkan anaknya bahwa ia selalu mencintai Raka.

“Saya siap bersaksi untuk Raka. Tidak sedetikpun saya tinggalkan dia. Saya akan berada di belakangnya. Dia penerus saya, ketika saya mati nanti, saya mau dia yang mengucapkan adzan di telinga saya. Saya ingin anak saya sembuh,” pungkas Rano.

RANO KARNO MENANGIS

Wakil Gubernur Banten Rano Karno membenarkan bahwa putra angkatnya Raka Widyarma ditangkap aparat Polres Bandar Udara Soekarno-Hatta karena kedapatan memesan lima butir ekstasi dari Malaysia. Ia menuturkan, penangkapan Raka dilakukan pada Selasa (6/3/2012) di kontrakannya di Bintaro. Rano tak kuasa menahan air matanya.

Sebenarnya malu, seorang Wagub menangis seperti ini. Tapi ini perih. Kebetulan ini anak saya.

“Raka, anak saya ditangkap di rumah kontraknya Bintaro, dibawa dan ditahan di Polres Bandara Soekarno Hatta. Saya kecewa dan marah. Saya menyimpan ini selama beberapa hari dan menunggu waktu yang tepat untuk mengatakan ini. Tapi, inilah situasinya, anak saya memang pernah memakai obat-obatan,” ujar Rano berusaha menahan tangis saat jumpa pers di rumahnya di Cinere, Jakarta Selatan, Sabtu (10/3/2012) malam. Ia didampingi ayah kandung Raka, Piter Hidayat.

Saat penangkapan Raka, Rano menyatakan ia sedang berada di Serang untuk tugas kantornya. Ia baru bisa menjenguk Raka hari ini, saat mendapat kesempatan berlibur. Rano mengaku anaknya memang pernah memakai obat-obatan, karena depresi sejak dulu.

Raka sering diejek karena ia bukan anak kandung Rano. Raka, kata Rano, menderita penyakit bipolar, mudah sedih. Emosinya labil dan mudah stres. Dokter pernah memberikan obat khusus baginya, tapi Rano tak menyangka jika Raka kemudian juga mengkonsumsi narkoba.

“Dia pernah mengkonsumsi. Tapi saya tidak tahu apa jenisnya, dan saya tahunya obat dokter. Saya tidak tahu kalau mungkin dia menggantinya dengan obat-obatan lain. Saya tidak bisa memantau anak saya 24 jam. Dia stres sejak dulu, karena diejek. Karena itu dia harus konsumsi obat dokter, karena mudah stres,” terang Rano.

“Sebenarnya malu, seorang Wagub menangis seperti ini. Tapi ini perih. Kebetulan ini anak saya. Biarkanlah anak saya menjadi contoh. Saya kecewa, tapi saya harus tegar karena ini proses dewasa untuk anak saya juga,” sambung meneteskan airmata.

Dalam jumpa pers ini, Rano juga sempat menunjukkan foto ia bersama anaknya saat berkunjung ke dalam tahanan. Ia mengatakan, Raka dalam keadaan sehat setelah ditahan sejak Selasa lalu.

“Anak saya, saya harapkan dalam kondisi sehat terus di sana. Hadapi semua ini dengan ikhlas dan tawakal, Nak. Dia minta maaf dan dia menyesal tidak mendengar omongan saya. Dia baru tahu Bapak-nya orang besar setelah dikejar-kejar media karena peristiwa ini. Tapi, saya bilang, Raka, jangan minta maaf pada saya. Saya yang salah karena mungkin saya tidak punya banyak waktu untuknya,” tutur Rano.

Posted on Maret 11, 2012, in Hukum, National News, Selebriti. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: